puASI, Puasa sambil Menyusui

Puasa sambil menyusui..?? Kenapa tidak..?? Dari sisi medis, tidak ada penelitian yang menyebutkan bahwa ibu yang berpuasa akan menghalangi proses menyusui. Tapii.. sebelum memutuskan untuk berpuasa selama fase menyusui ini, yuk kita perhatikan dulu beberapa hal di bawah ini.

  1. Pastikan kondisi Ibu dan adek bayi sehat. Kan ngga mungkin ya kalo ibunya sakit masih memaksakan puasa. Jangankan yang menyusui, yang ngga menyusui aja kalo sakit boleh ngga puasa. Pastikan kondisi adek bayi juga sehat, karena adek bayi yang kurang sehat perlu untuk mimik ASI lebih banyak. Yaaa.. ngga apa-apa sih.. cuma lemes aja ibunya.. hehe..
  2. Atur waktu makan dan minum. Karena sekitar selama 13 jam Ibu berpuasa,maka Ibu harus mengatur jam makan dan minumnya nih. Makan sahur jangan sampe ngga (ya iyalah). Makan di waktu berbuka disegerakan (biar ngga terlalu begah), karenaaa sehabis tarawih Ibu harus makan lagi (kalo di kamus ambu, HARUS).
  3. Atur juga makanan dan minuman yang dikonsumsi. Perbanyak minum. Kalau biasa 2 liter sehari, ditambah porsinya jadi 3 liter sehari. Bangun tidur 1 gelas, sehabis makan sahur 1 gelas, sebelum imsak 1 gelas, saat berbuka 1 gelas, sehabis makan 1 gelas, sebelum tarawih 1 gelas, sehabis tarawih 1 gelas, sehabis makan lagi 1 gelas, sebelum tidur 1 gelas. Udah banyak kan tuh, ditambah minum jus, susu, dan kuah lainnya. Perbanyak juga makan sayuran dan buah, salah satunya kurma. Selain baik untuk kesehatan, juga menambah cairan di dalam tubuh. Kalo ambu nih (kalo ambu) masih harus banyak makan nasi biar ASI tetap deras mengalir.. hehe.. ini bisa beda-beda di setiap orang yaa..
  4. Jaga keseimbangan hidup. Karena kita akan lebih banyak terjaga di malam hari, usahakan bisa istirahat siang di kantor. Kalo perlu pake pompa elektrik dulu biar bisa sambil bobo pumping nya. Yang biasa bawa kendaraan sendiri, beralihlah ke kendaraan umum (atau nebeng.. haha.). Capek boo.. bulan ramadhan jalanan akan jauh lebih macet dari biasanya. Dan disiplinlah untuk segera pulang kalo udah ngga ada kegiatan di kantor, kurangi buka bersama di luar rumah (hidupp geng tenggooo!!!). Karenaaa.. semakin lama meninggalkan adek bayi, semakin banyak pula stok ASIP yang digunakan, yang artinya menambah PR kita untuk meningkatkan produksi.
  5. Perbanyak stok.. bukan berarti ngga pede yaa.. tapi lebih baik berjaga-jaga agar bisa lebih fokus menjalani ibadah ramadhan tanpa dikejar-kejar stok.
  6. Percaya Allah, percaya diri, dan berdoa agar selalu diberi kekuatan. InsyaAllah, Allah tidak akan memberikan cobaan di luar kemampuan hamba-Nya (tsaaahh), apalagi puasa ini bukan hanya sekedar cobaan, tapi kewajiban bagi setiap orang yang beriman.

Terkadang, kuat atau ngga nya puasa itu tergantung dari mindset. Visualisasikan untuk puasa sampe magrib, setiap hari, dan hari kemenangan akan memilih siapa juaranya.

@ambubabafreezer
http://www.rentalfreezer.com

Advertisements

Freezer Khusus ASI, Sewa atau Beli?

Nahhh.. ini nih pertanyaan sebagian besar mahmud (terutama) yang bekerja tapi ingin memberikan yang terbaik untuk adek bayi. Ambu ngga mentang-mentang sewa-in freezer khusus ASI trus tetiba maksa Ayah Bunda sewa lho yaa.. hehe.. Bisa dipertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini.

  1. Ayah Bunda bisa memanfaatkan freezer yang ada di rumah. Bisa freezer di kulkas 1 pintu, ataupun freezer di kulkas 2 pintu. Kalau freezer di kulkas 1 pintu, ASIP hanya bertahan 7 hari aja. Tapi kalo freezer di kulkas 2 pintu, masih bisa bertahan sampai 3 bulan. Pake freezer yang ada ini cocok buat Bunda yang produksi ASI nya ngga terlalu banyak, tapi muter dan konsisten. Kalo kaya gini mah ngga usah sewa ngga apa-apa. Freezer di kulkas 2 pintu masih bisa menampung 30-40an botol ASIP.
  2. Beli freezer, biasanya ini dilakukan kalo udah pede nih produksi ASI akan melimpah dan konsisten untuk lebih dari 1 tahun. Kadang ada beberapa Ayah Bunda yang sewa dulu freezer nya, trus pas udah pede, baru beli sendiri. Beli juga ngga harus baru lhoo.. Banyak koq yang jual second. Kalo kita telaten nyarinya, bisa juga dapetin freezer second kondisi bagus dan harga miring. (Yang mau beli freezer second, boleh juga nih tanya-tanya Ambu).
  3. Sewa freezer khusus ASI, biasanya ini dilakukan karena belum yakin kalo produksi ASI nya melimpah atau belum tau sampai kapan ASI akan terus melimpah. Bisa saja sekarang pas adek bayi masih kecil produksi ASI melimpah sampe butuh 2 freezer (amin), tapi pas baby udah 9 bulan misalnya, produksi ASI mulai berkurang, dan stok pun bisa dialihkan ke freezer yang ada di rumah. Kalo kejadiannya begini, perhitungan sewa tentu akan lebih ekonomis daripada beli second sekalipun. Sewa freezer ASI juga cocok untuk rumah minimalis (mini dalam arti yang sebenarnya) dimana ruang penyimpanan ngga banyak sehingga pas udah ga butuh freezernya, ga pusing-pusing lagi jualnya. Atau cocok juga untuk yang rumahnya ngga mini tapi ngga mau diribetin sama urusan cari freezer dan jual second nya.

Kata orang pinter, “sesuatu yang pasti itu adalah ketidakpastian itu sendiri”. Jadi bisa dipertimbangkan deh yang mana yang lebih ekonomis menurut dompet masing-masing.

Nasib ASIP ketika Listrik Mati

LISTRIK, adalah sahabat setia kita semua. Dengan listrik lah ASIP yang dikumpulkan dengan susah payah bisa bertahan hingga berbulan-bulan. Memang akan ada cost yang dikeluarkan untuk biaya listrik, tapi rasanya itu ngga seberapa dibandingkan dengan manfaat yang akan dirasakan oleh adek bayi saat mendapatkan ASI Eksklusif.

Terusss.. gimana kalo tetiba listrik di rumah bermasalah..?

Permasalahan listrik bisa disebabkan oleh beberapa hal. Pertama, putusnya aliran listrik dari PLN (bae baee sama PLN). Biasanya hal ini terjadi ketika adanya bencana alam seperti banjir, pemadaman listrik bergilir akibat kerusakan gardu,  atau pun saat ada maintenance/upgrade jaringan listrik PLN. Kedua, permasalahan listrik yang diakibatkan oleh colokan/soket/steker listrik di rumah kita. Saya pernah ngalamin permasalahan kedua ini beberapa kali, sampe beberapa kali ganti colokan/sambungan listriknya.

Ketika hal tersebut menimpa anda, hal yang harus dilakukan pertama kali adalah JANGAN PANIK. Jangan terlalu sering buka tutup pintu freezer. Buka tutup akan menyebabkan banyaknya aliran udara yang berputar ke dalam freezer sehingga mempercepat mencairnya ASIP. Cek koneksi listriknya, pastikan tidak ada masalah. Jika memang putusnya hubungan listrik disebabkan oleh kerusakan colokan, segera ganti colokan/sambungannya. Jika ternyata bukan karena colokan, dan dirasa waktu freezer menyala akan masih lama, maka segera lakukan langkah penyelamatan ASIP. Pindahkan ASIP ke freezer yang gabung sama kulkas bunda. Kalo ngga cukup, pinjem freezer tetangga. Kalo mati listriknya sekomplek, segera cari minimarket terdekat yang pake genset. Pokonya lakukan langkah apapun untuk bisa menyelamatkan ASIP.

ASIP beku yang mencair dengan inti beku yang masih tersisa di dalam botol masih bisa dibekukan kembali. Jadi ngga usah khawatir. Jika mendapatkan ASIP yang sudah mencair sempurna, bisa diminumkan segera. Jangan terlalu parno ASIP jadi basi, lakukan percobaan untuk mengetahui perbedaan ASIP basi dan tidak.

Sebelum hal itu terjadi, lakukan langkah pencegahan. Saat pertama kali menyalakan freezer, buatlah es batu sebanyak-banyaknya. Kondisikan freezer di dalam selalu penuh karena semakin penuh, semakin sedikit udara yang berputar. Es batu ini akan memperpanjang masa beku di dalam freezer. Selain itu, hal ini juga berguna untuk memastikan freezer yang akan digunakan dalam kondisi prima dan dapat membekukan dengan baik.

Terakhir, jika ternyata freezer mati karena kerusakan freezer yang bukan disebabkan oleh kelalaian penggunaan atau digigit binatang pengerat, maka Rental Freezer Ambubaba akan segera mengganti unit dalam 1×24 jam.

eL De Be dibaca LDB alias Long Distance Breastfeeding

Awal mau masuk kerja galau banget mau ninggalin baby gem, ditambah lagi ga dapet sewaan freezer karena pas masuk pas akhir libur lebaran dan sewaan freezer semua ga ada yg bisa nganter tanggal segitu dengan alasan masih libur lebaran😟 akhirnya suami searching lah dan menemukan @rentalfreezerasi . Daaaannnn pemiliknya luar biasaaa ngedukung banget working mom kaya saya apalagi yg LDR sama baby buat ngasih asi eksklusif. Bela2in pula lah dia mau nganter tanggal segitu dan di hari keja.

Sewa dari juli awalnya cuma 3 bulan tapi sampe sekarang masih terus perpanjang karena alhamdulillah masih dikasih rejeki asi, walaupun sekarang kejar tayang banget seminggu 2x kirim asi dari jakarta ke bandung karena kebutuhan baby gem makin meningkat sedangkan produksi asi stabil segitu ajaa. Malah kadang menurun karena ada aja yg bikin stress ya kerjaan lah ya kangen anak lah. Terus kadang jarang pumping karena ga sempet kalo di kantor, sampe sempet kena plugged/clogged duct atau apalah itu pokonya pembengkakan pada payudara sehingga asi gabisa keluar. Sakit luar biasaaa makin stress iya, ampe tangan gabisa gerak. Dikompresin ga ngaruh akhirnya manggil tukang pijet dan dikeluarin lah seluruh asi itu dan kebuang gitu ajaa pengen nangis rasanyaa ya sakit ya sedih asi dibuang2, tapi aku bisa apaaa.. Ternyata kalo udah sekali kena plugged duct itu memang jadi sering kena yah kayanyaa (gatau memang kebetulan jeda pumpingnya kelamaan). Dan obat paling ampuh itu cuma isapan bayiii itu aseli langsung kempeess pes peesss semoga ga lagi2 kena deh.

Jadi sekarang baby gem 5m2w alhamdulillah masih asi eksklusif, bb 8.4kg tinggi 70.5cm dan insha allah kekejar asi eksklusif 2tahun y gem! Alhamdulillah banyak banget yg dukung terutama suami, mulai dari jadi ayah asi ampe beliin breastpump elektrik biar ga cape katanya haha. @rentalfreezerasi juga sering banget ngasih info mengenai manajemen asi dll. Oiya plus dikasih pinjem 50 botol asip selama masa penyewaan, ongkirnya juga disesuaikan dengan jarak ga kaya sewaan freezer lain.

Jadi sekian cerita singkat #meASIhi saya, mana ceritamu? #pejuangasi #mamaperah #rentalfreezerasi #asi #asiekslusif #asip #ngASI #ayahasi #workingmom #RFABoktober2016

Diambil dari tulisan @ajengprattiwi dalam rangka RFAB Challenge #noedit #tambahjuduldoang

Dari Jepang Aku kan Kembali

Mau ikutan #RFABchallenge dari @rentalfreezerasi dulu. . Mumpung keinget baby Una yg d tinggal Abuknya ini dinas kerja.

1. Rencana perjalanan dinas 1 bulan d jepang, berasa shock mau ikut atau gak. Mempersiapkan segala keperluan, mikir mikir dan mikir mikir lagiii. . Banyak pihak mendukung. Ada jg yg menolak.
Rempong sekali cari freezer ASI. Mau beli, sayang2. Masih mikir lagi. Kemudian, menghubungi beberapa t4 sewa freezer d sekitaran Jakarta dan BSD. Di tolak pengantaran freezer.
Sedih. Sementara, freezer saya sudah penuh. Dan g akan cukup unt menyimpan persediaan ASIP unt baby Una selama 5 minggu. Cari2, dan baru keinget kalau ada @rentalfreezerasi , contact langsung d respon. Siap d antar minggu berikutnya setelah order. Gapapa. Yg penting dapet sewaan unt saving ASIP. Mba owner baik banget. Dapat free pinjaman botol vial 50 pcs unt nyimpan ASIP juga. Makin alhamdulillah.
Pas diantar, si mba owner, kasih support luar biasa. “Pasti bisa full-in ini freezer ASI. Jika orang lain bisa, kamu harus yakin kamu bisa. Bismillah dan usaha aja” kira2 gitu katanya.
Sebulan, Saya berusaha rajin pumping. Dikit dikit jadi bukit demi dd Una. Dari sehari pumping 3x – 7x juga dilakuin.
Kadang dikit. Krn lelah. Cape. Kadang sedih. Tiap pumping harus sambil berdoa. Biar hasil makin berlimpah dan rasa syukur.
Bangun jam 12 malam. Bangun jam 2 pagi. Bangun jam 4. Demi pumping ASI persiapan perjalanan ke Jepang 1 bulan.
Sekali lagi, Ibu harus sll semangat dan bahagia saat pumping.
Alhamdulillah, sebulan, freezer dari @rentalfreezerasi penuuh!! Penuh dengan botol ASI dan kantong ASIP unt Una. Bismillah semoga cukup unt Una selama ditinggal kerja Abuknya.

2. Akhirnya, saya pergi k Jepang. Meninggalkan anak2 dgn doa selalu pada Allah unt menjaga mereka. Supaya sehat.
Tiap kali berpergian, tidak lupa bawa cooler bag, n properti pumping lainnya.
Ruangan2 “babyroom/nursingroom/nursery room” di tiap tempat, selalu saya sambangi. Yg pasti, unt pumping pula, bawa oleh2 ASIP buat dd Una.

3. Babyroom d Jepang, disediakan wastafel, bilik pumping, dll. Unt kenyamanan ibu dn anak. Emang dasar emak2. . Dimana2 kepikiran anak bayi saya si Una. #RFABchallenge #pejuangasi #mamaperah

4. Saya g pakai booster asi apapun. Hanya menjaga kesehatan, seringkali badan drop krn lelah bekerja, lelah d perjalanan. Setiap hari pula saya konsumsi habbatusauda. Unt jaga kesehatan aja sih, tp katanya, habbat juga mampu melancarkan ASI bagi busui. Apa salahnya kan?
Dan penyemangat ASI saya adalah baby Una di pict no 4 ini. Tuh. . Kawaii banget kan? Semoga tabungan asip nya cukup unt dd satu ini.

5. Everywhere I go, I bring thia breastpump. Absolutely, yg manual breastpump. Bisa d pakai kapan aja. G perlu pakai listrik atau bingung g ada listrik atau batrey. Cuma butuh semangat pumping aja!! Bangun tidur, dan mau tidur, adalah saat wajib unt pumping selama dinas. Wajib d lakukan supaya ASI kontinyu produksi. Biar pas balik Indo, dd tetep bisa nenen Abuk!!

6. Di Tokyo Tower, tetep aja kepikiran baby Una. Trus kirim salam unt anak2 d rumah, kk Aya. Dd Una. Dan Ayah @bagusjuventino si ayah ASI yg selalu memastikan ASIP una yg ada d freezer @rentalfreezerasi masih cukup unt dd Una. Terimakasih unt terus support saya.

Semoga semangat mengASI terus mengalir bagi busui2 yg lain. Karena anak kita berharga tapi tak ternilai harganya. Terimakasih unt semua yg mendukung saya. Termasuk @rentalfreezerasi yg meminjamkan freezernya unt saya. .
#mamaperah #pejuangasi #mama #memompadengansemangatbaja #RFABchallenge

diambil dari tulisan @agittarianaris dalam rangka RFAB Challenge #noedit #tambahjuduldoang

PERALATAN TEMPUR MAMAPERAH

Kata orang, kalo pake ASI itu bisa lebih hemat daripada pake sufor. Hhmm.. Kalo menurut saya, tergantung peralatan tempur yang mau kita pake. Tapi.. Kalo saya sih biar semahal apapun, akan saya usahakan untuk ngASI, karena tidak ada yang bisa menandingi kehebatan ASI, walaupun haris bekerja meninggalkan adek bayi demi sesuap nasi dan segenggam berlian.

Untuk kalian para bunda dan calon bunda atau ayah dan calon ayah, perlu diperhatikan nih beberapa alternatif peralatan tempur mamaperah yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan dan ukuran dompet masing-masing.

1. Alat memerah  ASI
Sebagian besar bunda menggunakan pompa ASI atau breastpump untuk memerah. Sebagian kecil lainnya memilih untuk memerah menggunakan tangan alias marmet (teknik marmet kita bahas terpisah). Dari sisi biaya, tentu marmet ini sangat hemat. Bisa kapan pun di mana pun modal cuci tangan dan hand sanitizer, tinggal buka dan marmet.. Di peringkat selanjutnya ada pompa ASI manual, pompa ASI elektrik, dan pompa ASI double elektrik.. Ini pun masih bervariasi harganya tergantung mau pake merek apa.. Bahas merek nanti yaa..

Dari sisi kenyamanan, tidak selalu berbanding lurus dengan harga. Saya pribadi lebih menyukai pompa manual yang dikombinasi dengan marmet. Mengapa demikian..? Karena dengan pompa manual saya bisa menjadi mamaperah di mana saja, ngga bingung kehabisan batre atau cari colokan listrik. Bisa di taksi, di kubikel, di toilet, di perpus, bahkan di shelter pun jadi. Teknik marmet biasanya saya lanjutkan setelah menggunakan pompa manual. Tujuannya untuk mengosongkan payudara (PD) agar lebih maksimal (ingat teorinya, makin kosong makin banyak diproduksi, makin sering dikosongkan makin sering juga diproduksi kembali). Bagi sebagian bunda yang lebih menyukai pompa elektrik juga tentu ada sebabnya. Pake pompa elektrik bisa sambil ngetik di kubikel (asal jangan sambil rapat ya), bisa sambil main hp, dan bisa sambil nyusuin sebelah lagi. Untuk yang ingin menghemat waktu perah, bisa juga pake pompa double elektrik. Waktu perah akan berkurang setengahnya (tidak termasuk waktu yang dibutuhkan untuk cuci kering dan mobilisasi ASI), dan dengan pompa double elektrik ini juga bisa memanfaatkan momen LDR dimana PD yang satu suka ikut ngucur kalo PD satunya diperah.

2. Alat Pelindung/Penutup Menyusui
Biasa disebut apron. Saya pernah punya apron yang kaya celemek diiket di belakang, punya juga yang kaya jilbab lebar tapi ngga ada kepalanya. Tapi kalo untuk mobile, saya lebih suka pake jaket ke mana-mana. Jaket dipake dari depan, kalo yang dipompa PD kanan, cuma tangan kanan yang masuk jaket, tangan kiri mompa.. Dan sebaliknya. Multifungsi juga kan nih jaket..

3. Cooler Bag + ice gel/pack
Pandai pandailah memilih cooler bag. Baaanyaaaaakk sekali pilihan cooler bag. Dari yang harganya di bawah seratus ribu, sampe 500rb an juga ada. Ada yang lucu.. ada yang macho.. Sesuaikan cooler bag dengan jenis pekerjaan dan kondisi lapangan (baca: kantor). Kalo di kantornya ngga ada kulkas, pilih cooler bag yang lapisan termalnya tebal, jangan yang cuma pake alumunium foil buat pelapisnya. Trus pilih ice pack yang sudah dibekukan seharian (ice pack lebih tahan lama dinginnya). Ada juga cooler bag yang banyak ruang penyimpanannya. Cocok buat bunda yang mobile dan bawa banyak barang. Jadi cukup bawa satu tas aja ke mana-mana (saya sih sekalian bawa laptop ke mana-mana).
Kalo cooler bag hanya digunakan untuk perjalanan pulang aja (sekitar maksimal 3 jam), cukup pake cooler bag yang biasa aja, dan cukup dengan hanya menggunakan ice gel. ASIP di kantor jangan dibekukan, jadi ngga ada risiko ASIP mencair di jalan. InsyaAlloh sampe rumah tetep dingin.  (tapi emang dasar emak emak pasti tetep cari yang lucu lucu yah..)

4. Media Penyimpanan ASIP
Media penyimpanan ASIP untuk dibawa ke kantor atau mobile, juga disesuaikan dengan kebutuhan ya pastinya. Kalau saya lebih nyaman bawa botol plastik aja ke kantor. Pertimbangannya ngga berat, ngga takut pecah, dan tutupnya ulir (ngga riskan lepas tutupnya). Sayang kah kalo hasil perjuangan harus berakhir drama pertumpahan ASIP. Selain itu, saya juga biasanya bawa plastik ASIP buat cadangan kalo botol yang saya bawa udah kepenuhan.

5. Peralatan Lainnya
Ini peralatan lain yang harus dibawa antara lain tissue basah, tissue kering, hand sanitizer, spidol marker, selotip kecil.
Tissue basah untuk lap lap sisa ASIP yang lengket atau untuk cuci pompa ASI dalam keadaan darurat.
Tissue kering ya buat lap lap apapun.
Hand sanitizer, wajib buat saya sebelum merah.
Spidol marker dan selotip untuk kasih label. Saya lebih suka pake selotip ini karena mudah dibuka lagi dan ngga berbekas pas dicuci.

Demikian sekelumit cerita peralatan tempur mamaperah yang pernah saya gunakan.
Ini ceritaku.. Mana ceritamu..?

Ditulis oleh
www.rentalfreezer.com
Dalam kegalauan pengen punya adek bayi lagi *eh

Media Penyimpanan ASIP

Sekarang mari kita belajar tentang media penyimpanan ASIP. Sebetulnya penggunaan media ini kembali lagi ke kenyamanan setiap bunda yang menjalani keseharian dunia perpumpingan. Saya hanya ingin sedikit berbagi tentang sedikit tips dalam penggunaan media penyimpanan ASIP.

Dalam memilih media penyimpanan ASIP, tentu saya memilih yang paling hemat dan paling praktis menurut saya, walaupun pada kenyataannya kenyamanan dan kepraktisan ini sedikit bertolak belakang. Ada 3 jenis media penyimpanan ASIP yang pernah saya gunakan, yaitu: 1. Botol kaca, 2. Botol plastik, 3. Plastik ASIP.

1. Botol kaca, harganya cukup murah untuk penggunaan berulang. Untuk perputaran setahun, kita memerlukan sekitar 100 botol kaca. Untuk botol kaca ini saya memilih menggunakan botol kaca rekondisi dan botol kaca dari carolus. Saya memilih kedua jenis botol tersebut karena harganya relatif murah (3000 u/ botol kaca rekondisi dan sekitar 4000 u/ botol kaca carolus), kemudahan penyimpanan, dan kemudahan dalam membersihkan. Terutama botol kaca carolus yang bermulut lebar sehingga sangat memudahkan untuk dibersihkan. Kekurangannya botol kaca ini agak berat untuk dibawa dalam perjalanan ke kantor. Dan medan kantor-rumah yang kadang kurang bersahabat agak mengkhawatirkan botolnya pecah atau tutup kurang kencang yang menyebabkan ASIP tumpah.

2. Botol Plastik, saya menggunakan botol plastik yang BPA free. Bebas saja sebenarnya botol plastik yg dapat digunakan. Kalau saya memilih botol plastik yg ukurannya pas dengan perolehan saya di kantor. Karena botol plastik ini saya gunakan untuk menampung ASIP di kantor, dibawa pulang, dan digunakan untuk menyimpan ASIP cair untuk diminum adek bayi. Saya tidak menggunakan botol plastik untuk membekukan ASIP. Sayang aja sih, butuh banyak botol dan banyak pengeluaran juga. Dengan menggunakan botol plastik selama dalam perjalanan kantor-rumah, saya tidak terlalu khawatir botol pecah atau ASIP tumpah karena tutup botol plastik diputar sehingga botol lebih mengunci. Saya cukup punya 8 botol ASIP untuk perputaran ASIP cair saya.

3. Plastik ASIP, sebetulnya harganya tidak terlalu mahal juga, kalo pinter nyarinya bisa dapet yang 1500an/pcs nya. Tapi plastik ASIP ini hanya bisa digunakan satu kali saja. Dibanding botol kaca yang bisa muter tiap bulan pasti lebih mahal habisnya. Misal sehari 5 kantong, sebulan 100 kantong, total 150rb/bulan. Enaknya kalo pake plastik ASIP lebih praktis, ngga perlu cuci cuci, dan memiliki ruang penyimpanan yang lebih luas. Saya menggunakan plastik ASIP ini hanya ketika sedang traveling. Jadi ngga mahal mahal banget lah yaa..

Di Rental Freezer Ambubaba, kalo sewa minimum 3 bulan dapet free pemakaian botol kaca rekondisi 50 pcs lhoo.. Lumayan kan hemat 150rb an dan ga bingung lagi botolnya mau dikemanain/untuk apa kalo botolnya udah ngga kepake lagi.