Freezer Khusus ASI, Sewa atau Beli?

Nahhh.. ini nih pertanyaan sebagian besar mahmud (terutama) yang bekerja tapi ingin memberikan yang terbaik untuk adek bayi. Ambu ngga mentang-mentang sewa-in freezer khusus ASI trus tetiba maksa Ayah Bunda sewa lho yaa.. hehe.. Bisa dipertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini.

  1. Ayah Bunda bisa memanfaatkan freezer yang ada di rumah. Bisa freezer di kulkas 1 pintu, ataupun freezer di kulkas 2 pintu. Kalau freezer di kulkas 1 pintu, ASIP hanya bertahan 7 hari aja. Tapi kalo freezer di kulkas 2 pintu, masih bisa bertahan sampai 3 bulan. Pake freezer yang ada ini cocok buat Bunda yang produksi ASI nya ngga terlalu banyak, tapi muter dan konsisten. Kalo kaya gini mah ngga usah sewa ngga apa-apa. Freezer di kulkas 2 pintu masih bisa menampung 30-40an botol ASIP.
  2. Beli freezer, biasanya ini dilakukan kalo udah pede nih produksi ASI akan melimpah dan konsisten untuk lebih dari 1 tahun. Kadang ada beberapa Ayah Bunda yang sewa dulu freezer nya, trus pas udah pede, baru beli sendiri. Beli juga ngga harus baru lhoo.. Banyak koq yang jual second. Kalo kita telaten nyarinya, bisa juga dapetin freezer second kondisi bagus dan harga miring. (Yang mau beli freezer second, boleh juga nih tanya-tanya Ambu).
  3. Sewa freezer khusus ASI, biasanya ini dilakukan karena belum yakin kalo produksi ASI nya melimpah atau belum tau sampai kapan ASI akan terus melimpah. Bisa saja sekarang pas adek bayi masih kecil produksi ASI melimpah sampe butuh 2 freezer (amin), tapi pas baby udah 9 bulan misalnya, produksi ASI mulai berkurang, dan stok pun bisa dialihkan ke freezer yang ada di rumah. Kalo kejadiannya begini, perhitungan sewa tentu akan lebih ekonomis daripada beli second sekalipun. Sewa freezer ASI juga cocok untuk rumah minimalis (mini dalam arti yang sebenarnya) dimana ruang penyimpanan ngga banyak sehingga pas udah ga butuh freezernya, ga pusing-pusing lagi jualnya. Atau cocok juga untuk yang rumahnya ngga mini tapi ngga mau diribetin sama urusan cari freezer dan jual second nya.

Kata orang pinter, “sesuatu yang pasti itu adalah ketidakpastian itu sendiri”. Jadi bisa dipertimbangkan deh yang mana yang lebih ekonomis menurut dompet masing-masing.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s